– Jawaban –

Pernahkah Anda berpikir mengapa ada orang yang bersikap pemarah, pembohong sementara yang lain bersikap hangat atau sentimentil? Jangan salahkan orangnya, sifat tersebut terjadi secara alami berkaitan dengan susunan jaringan di otak. Sebuah studi dari Cambridge University, Inggris, menemukan, orang-orang yang hangat dan sentimentil mempunyai lebih banyak jaringan di area otak tertentu.

Berdasarkan jurnal yang dipublikasikan di European Journal of Neuroscience, konsentrasi jaringan otak yang lebih besar di area tertentu otak membuat beberapa orang jadi lebih sentimentil dibandingkan yang lain.”Penemuan ini sangat menarik karena kita bisa mencari tahu hubungan antara kepribadian dengan area tertentu di otak,” terang pemimpin studi Graham Murray, seperti yang dikutip situs foxnews.

Area tersebut, terang Murray, sama dengan area di otak yang dikenal sebagai sumber dorongan seksual dan kecintaan akan makanan.

Para peneliti mengukur hubungan antara kepribadian dengan struktur otak dengan mengguakann kuesioner. Dalam studi, 41 laki-laki yang dijadikan partisipan, diminta untuk mengisi pendapat mereka mengenai seberapa baiknya mereka terhubung dengan orang-orang, bagaimana cara mereka menunjukkan emosi dan apakah mereka suka menyenangkan orang lain.

Selanjutnya, para peneliti menggunakan scan otak untuk menganalisis konsentrasi jaringan di sel-sel otak yang dikenal sebagai neuron, di beberapa daerah yang berbeda.

Studi menemukan, mereka yang memiliki skor hangat dan sentimentil berdasarkan hasil kuesioner mempunyai jaringan otak yang lebih banyak di area orbitofrontal cortex, lapisan luar dari otak tepat di bawah mata, dan di bagian dalam struktur yang berada di tengah otak yang dikenal dengan nama ventrial striatum.

“Sikap sosial dan kehangatan emosi merupakan bagian yang kompleks dari kepribadian kita,” ujar Murray.”Penemuan ini membantu kita memahami sampai tahap biologis mengapa orang berbeda-beda dalam mengekspresikan sikap sosial dan emosi mereka.

Penemuan ini, lanjut Murray lagi, menawarkan kunci bagaimana otak manusia turut berperan dalam masalah kelainan psikologi yang ditandai dengan gangguan interaksi sosial seperti autisme (keterbelaknagan mental) atau schizophrenia (gangguan kejiwaan dan kondisi medis yang mempengaruhi fungsi otak manusia, mempengaruhi fungsi normal kognitif, emosional dan tingkah laku. Ia adalah gangguan jiwa psikotik paling lazim dengan ciri hilangnya perasaan afektif atau respons emosional dan menarik diri dari hubungan antarpribadi normal. Sering kali diikuti dengan delusi (keyakinan yang salah) dan halusinasi (persepsi tanpa ada rangsang pancaindra).)
Sumber: Rileks.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *